Categories
Uncategorized

Hore! aku beli kondom fiest rasa pisang

Tugas pertama kuliah Psikologi Perlaku Seksual:

BELI KONDOM. CANTUMKAN KONDOM BESERTA BONNYA DAN BUAT LAPORAN.

Setelah ditanya ke mas ito, ternyata tujuan tugas ini adalah untuk desensitisasi yaitu supaya kita gak ngerasa tabu lagi buat ngomongin hal2 yang berbau seksualitas. Toh ini untuk pendidikan. Tapi, kok kayanya sayang banget ya kalo tujuannya cuma buat desensitisasi? So, I’ll make it more interesting. Gw pengen liat reaksi penjual kondom kalo ngeliat ada sepasang mahasiswa yang beli kondom. Untuk itu, gw ngajak si engkoh ricci (kesampean juga keinginan lo kak buat nampang diblog gw! Hehe!) buat nemenin gw beli kondom (niatnya sih pura2 jadi pacar, tapi kayanya gak ngaruh juga). Gw gak cuma bedua sih… ada nyun, enno, sama yuli juga. Mereka bertiga gw mintain tolong buat ngerekam reaksi penjualnya. Supaya tujuan ini berhasil, gw sama si engkoh pura2 gak kenal sama nyun, enno n yuli.

Waktu itu hari Rabu tanggal 10 September 2008 kurang lebih pukul 5 sore. Gw, engkoh, nyun, enno, n yuli ke Guardian Margo City, Depok. Waktu gw n si engkoh masuk, kami langsung disambut sama mbak2 guardian.

Mbak Guardian (MG): Ada yang bisa dibantu, mbak? Mau cari apa?

Gw        : Mmm… nanti aja mbak [sambil mesam-mesem gak jelas]

Setelah itu gw muter2 guardian nyari kondom tapi gak ketemu. Akhirnya gw cari aja mbak2 yang lagi sendiri (gak lagi ngumpul bareng mbak2 lainnya) trus nanya deh ada kondom ato gak.

Gw       : Mbak, ada kondom gak? [agak berbisik]

MG : Oh, ada mbak! Disini… [menggiring gw ke tempat kondom]

Gw : Hmm… ada yang rasa-rasa gitu gak mbak?

MG : Ada. Yang ini ada rasanya [sambil menunjuk kondom FIESTA]. Kalau yang ini nggak ada [sambil menunjuk kondom Sutra]

Mbak itu panjang lebar jelasin ke gw n si engkoh. Tapi selama itu gak pernah ada eye contact. Karena masih pengen liat reaksinya akhirnya gw nanya2 lagi.

Gw : Kok sutra lebih murah ya, mbak?

MG : Iya. Soalnya dia Cuma satu varian aja mbak… kalau fiesta kan banyak varian rasanya. Tapi dia dari sutra juga kok! Ada sih yang agak mahal, tapi bagus memang [sambil menunjuk kondom bermerk virgin kalo gak salah]

Mbak itu memberikan penjelasan dan masih tidak melakukan eye contact.

Gw : Hmm… enaknya rasa apa ya? [nengok ke si engkoh]

Engkoh: Ya terserah lo… [dudul lo kak! Mesraan dikit napa! Biar ceritanya kaya orang pacaran gituu… haha!]

Gw : Pisang aja kali ya? [Ya… berhubung disitu cuma ada rasa pisang sama mint kalo gak salah. Gw gak suka rasa mint, jadi pisang aja deh… hahaha! Kaya mau dipake beneran aje lu wid!]

Engkoh: Hmm… oke! Yaudah… bayarnya dimana mbak?

MG : Di kasir, mas [sambil menunjuk ke kasir dan tetap tidak ada eye contact]

Di kasir, mbak yang melayani kami orangnya berbeda. Kali ini mbaknya pake jilbab. Gw perhatiin terus reaksinya dia.

Mbak kasir (MK): Lima ribu dua ratus lima puluh, mbak [ngeliat gw trus senyum. Baru kali ini ada eye contact]

Engkoh: [ngeluarin uang 10 ribu trus bayar]

MK : Mbak, disini masih ada dua ratus lima puluh lagi mbak. Mau dimasukkin ke kotak amal?

Gw n Engkoh: Oh, iya iya! Boleh, mbak [bareng gitu jawabnya]

MK : [ngerubah harga kondom dari Rp 5250 menjadi Rp 5500 terus ngembaliin uang Rp 4500 sama bon n kondomnya ke gw]

Keluar dari Guardian gw n si engkoh ketawa2. itu kasir mikir apa ya??? Lucu juga, amal gak lupa, maksiat jalan terus! Hahahahaha!! Setelah sedikit jauh dari Guardian, kami berlima bertemu dan nyun ngeliatin hasil rekamannya. Sayang videonya sedikit berantakan jadi gak bisa gw lampirkan. Tapi video itu cukup ngasih gw gambaran akan reaksi-reaksi penjual yang luput dari perhatian gw. Ternyata, di video terlihat bahwa selama menjelaskan panjang lebar sama gw n si engkoh memang si mbak itu tidak melakukan eye contact dan bahkan melihat pun tidak. Dia cuma ngeliatin deretan kondom di rak. Tapi, setiap gw nengok ke si engkoh untuk nanya rasa apa yang mau dibeli dan bertanya hal-hal lain, mbak tersebut ternyata melihat kami dengan ekspresi yang kurang positif dan pandangan mata yang curiga. Setelah gw selesai nanya ke si engkoh dan kembali melihat ke arah kondom, si mbak itu pun langsung membuang mukanya kearah deretan kondom di rak lagi.

Dari ekspresi yang diperlihatkan oleh mbak-mbak yang bekerja di Guardian terlihat bahwa pembeli kondom masih memiliki image yang kurang positif. Mungkin, kondom hanya akan terlihat wajar jika dibeli oleh orang-orang pada umur tertentu. Namun tidak oleh orang-orang seumuran gw dan si engkoh yang notabenenya masih mahasiswa dan belum menikah. Apalagi waktu beli kondom gw masih membawa-bawa buku tebal psychological testing yang tambah memperkuat asosiasi bahwa gw adalah mahasiswa. Padahal sebenarnya mungkin aja ada orang-orang seumuran gw yang sudah menikah dan mempunyai alasan yang benar untuk membeli kondom. Mungkin emang bener, hal-hal yang berbau seksualitas itu masih tabu buat masyarakat.

Jadi inget, waktu di angkot menuju Margo City si nyun bilang ke gw…

Nyun : Wid, sekarang kan jam2 segini nih (mau buka puasa)… pasti Margo lagi rame sama orang-orang dewasa pertengahan (yaaa… palingan beli bukaan buat orang-orang rumahnya). Lo berdoa aja jangan sampe ketemu sama orang yang nantinya akan berhubungan sama lo di masa yang akan datang…

Gw : maksudnya??? [bingung]

Nyun : yaa… berdoa aja jangan sampe nanti lo punya pacar trus nanti dikenalin ke ortunya trus ortunya bilang “loh… kok kayanya tante pernah liat kamu ya… di guardian lagi beli kondom sama engkoh2!”… hahahahahaha!!!

Gw : Mati gw!!! Hahahahahaha!!

Nyun : wah… gawat tuh wid… bisa2 ntar lo disuruh balik lagi ke kampus buat cari makalah priseks lo supaya bisa buktiin kalo lo beli kondom buat tugas! Wkwkwkwkwk!!!

Sampe di rumah seperti biasa langsung ngobrol sama mama…

Gw : Ma, tadi Widya udah beli kondom dong… [trus melanjutkan cerita seperti yang gw ceritain diatas] trus ya si nyun bilang waktu sebelum nyampe margo… [ngelanjutin cerita nyun]

Mom : hahahahha!! Ya kalo gitu daripada nanti harus ribet balik lagi ke kampus ya kamu kopi aja makalahnya dari sebelum dikumpulin!!! Daripada nanti dipecat jadi calon mantu… [LOL]

Gw : [geleng2… dasar si mamaaaa…]

P.S. Thx to engkoh ricci, nyun, enno, n yuli yang udah mau bantuin gw… jangan kapok ya 😀

©dhya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *