Categories
Uncategorized

12 Months for 12 minutes Paid off

Hwaa… lama juga tak menulis. Hahaha… maaf ya blog… tidak terurus setelah beberapa lama. Ngapain aja sih wid?! GPMB dong pastinya… selain sibuk latihan, karantina selama 10 hari gak mengizinkan gw surfing banyak2 di dunia maya ini. Hehe! Harus rela deh gak ketemu whitey, gak nemu internet juga. Online paling malem2 banget (FYI: waktu karantina gw gak boleh megang hape. Dikumpul bok! Dibalikin lagi abis latihan which is itu udah lewat tengah malam). Jadi ya mau gak mau ol sekedarnya aja… supaya gak lost contact sama temen2 dan membuat facebook update selaluuu… itu juga cuma bisa ol lewat hp beberapa menit karena pasti udah capek banget abis latihan dan bener2 butuh tidur karena besok paginya udah mesti latihan lagi. gak bisa deh tuh, ngikutin kebiasaan gw yang tidur terlalu malam dan bangun terlalu pagi. fheeww.

Karantinanya gimana wid? Wuih… capek sih, tapi beneran deh, SERU! Tiap hari bangun jam stengah 7 pagi buat sarapan, trus siap2 mulai latihan jam 8. dari jam 8 itu latihan sampe jam 12 lalu kami makan siang. Lanjut latihan lagi jam stengah 2 sampe jam 7 malem trus makan malem. Latihan lagi jam 8 malem sampe selesai (baca: jam 12 ato jam 1 ato jam stengah 2 tergantung sikon dan target). Begituuu…. terus setiap hari. Tempat karantinanya di Pusdiklat Bea&Cukai, tapi H-3 GPMB kita pindah tempat ke pintu merah gelora bung karno. Tempat atlet2 bola gitu sih kayanya… tempatnya lumayan enak. Karantina di pintu merah ini udah gak gitu padat latihan. Mungkin persiapan fisik buat GPMB kali ya… jadi ya cuma latihan2 ringan aja. Yang OKE banget dari karantina disini adalah makannya! Bok, gila aja ya… tiap hari kita dikasih makan platinum sama gokkana teppan (Saban hari! Serius deh gak bohong). Pagi makan gokkana, siang platinum, malem gokkana lagi. Besok paginya makan platinum, siangnya gokkana, dan begitu seterusnya sampe beres GPMB. Gendut2 deh tu… (tapi ternyata berat gak naek sih abis gpmb. Hehe!).

GPMB day 1:

Widya@GPMB (By. Kausarihsan)

Sampailah pada hari yang dinanti2. hufff…. speechless deh gw. Dari sebelum masuk istora, entah kenapa energi yang ada di diri gw kayanya positif banget. SENENG BANGET! Gak tau deh tu kenapa… mungkin emang gw nunggu moment ini entah dari kapan kali ya… i said to myself “Lo ikut GPMB wid! AKHIRNYA!”. Walaupun energinya positif, tapi agak khawatir juga sih sedikit, ntar kalo gw di dalem jangan2 malaha grogi??? Fheewww. Berdoa saja. Dan datanglah saatnya… pintu istora itu dibuka temen2… haha! Gila ya! Sapa yang bilang kalo GPMB bakalan grogi??? Siapa yang bilang kalo begitu pintu istora dibuka bakalan merinding??? Siapa yang bilang kalo udah di hadapan ribuan penonton pasti mukanya pucet??? GAK NGARUH DI GW! Gila… seneng banget malah gw bisa menginjakkan kaki di lantai GPMB (sumpah agak lebay. Tapi jujurly ya memang begini.) Saat itu sama sekali gak ada grogi. Bahkan bisa dibilang itu permainan gw yang paling enjoy n gak ada beban. Selama GPMB entah kenapa juga gw senyuuuummmm terus. Haha!

Keluar dari lapangan GPMB rasanya cuma satu: LEGA! Parah. 12 bulan gw latihan untuk 12 menit tampil disini. Terbayar sudah. Dan entah kenapa, mungkin karena perasaan bangga tersendiri atau karena euphoria berlebih dari temen2 yang lain, akhirnya gw pun melakukan konformitas. Gw nangis! Haha! I did my best. Dan gw yakin besok (final) gw dan temen2 pasti main lagi di lapangan itu. Dan benar saja, ternyata BC di peringkat 3 semifinal. Alhamdulillah… setelah pengumuman jam 7 malam, BC gak balik lagi ke pintu merah karena jam 12 malam nanti kita latihan lagi di lapangan istora. It was late at night, tapi kita tetep semangat!

GPMB day 2:

Nothing left to say. We did our best.

Singkat cerita, MBBC tetap di peringkat 3 GPMB. Alhamdulillah… dengan peringkat 1 MB Bontang PKT, peringkat 2 MB Semen Padang, dan peringkat 4 MBUI (weeitttss… mengalahkan almamater sendiri! Haha! Well, love u still guys. Really. Tapi karena beberapa hal yang agak personal gw seneng banget bisa ngalahin kalian.)

Thanks to:

 Puji syukur pada Allah SWT, akhirnya GPMB selesai dengan sukses. Makasih buat mama sama papa tercinta, buat dukungannya selama ini. Makasih buat pelatih2 gw yang selalu bikin gw salut, k’ahmad (Maaf ya kak sempet gak latihan seminggu karena ujian, tapi aku nunjukkin kalo aku tetep bisa kan?! Jangan ngambek gitu dong… hehe…), k’tomi (jadi aku sama yang mana ya kak? Yang botak ato yang gondrong aja?? Hahaha! Kapan2 aku kasih coklat lagi deehh), k’rey (yang selalu bilang “eh, dhya cantik!” dan diikuti kata2 gw “eehh… ada kk’ ganteng!” makasih ya kak udah sabar sama anak pit), dan k’moe. Makasih buat temen2 di BC, anak2 hornperkusiguard. Anak2 pit pastinya! Vivi (maaf ya jeung kalo ada salah… gw yakin kok lo bisa!), k’echi (semangat kak! Udah hafal belum notnya?? ;)), oewil (jangan galak2 lagi ya buuu… *loh?*), k’bram (si Mr.Incredibles! pasti kangen banget sama cerita2 lo dengan segala visualnya), mbull (adek’ku yang gak bisa mikir kalo gak dikasih makan tiap jam. Haha!), pepi (si tranferan dari manchester united!), tika (tika senyum dooongg!), lidya (jangan tegang, enjoy ajaa!), k’andra (gw yakin kok kak lo bisa, belajar atur waktu aja ya). Pasti bakalan kangen banget sama kalian… huhuhuhu! Makasih juga buat temen2 gw yang udah nonton… wuriwikannyunaldia (hwaaa… terharu banget kalian nonton! *peluukkk*), temen2 mbrass… dindutkinantierlorikimarayadita (hayo siapa lagi yang belum pernah GPMB? Harus coba!), cha2 (makasih ya sayang udah dateng *hugs*), mutia (i promised to hug u, rite? Thx ya! Maaf banget kemaren gak sempet cerita2… kapan2 ya janjian lagi). Special thx to Jlekquw… makasih ya udah foto2 🙂 dan semua oknum yang sudah mendukung gw dan MBBC sampai tahap ini. Sekali lagi, makasih yaaa… Selesai sudah GPMB. Sedih banget gw gak bisa ikut lagi tahun depan. Kuliah butuh perhatian lebih nampaknya. Gpp lah.. at least gw pernah mencicipi walaupun cuma sekali. Mudah2an punya kesempatan lagi buat GPMB, entah kapan.

©dhya

Categories
Uncategorized

Asfiolitha Wilmarni, cepet sembuh ya

Adeku yang kecil sedang sakit demam berdarah… huhuhu… sedih sekali melihat dia terbaring tak berdaya.

yang biasanya gak mau diem lari sana lari sini di rumah. sekarang ada di tempat tidur rumah sakit 🙁

semalem gw nginep di rumah sakit nemenin nyokap. kasian si mama semaleman gak tidur jagain tata.

berhubung ade gw itu tidurnya gak mau diem banget jadi nyokap gw bener2 gak tidur jagain suntikan infusnya biar gak copot.

gw juga kebangun terus jadinya. tapi nyokap gw selalu bilang, “udah… widya tidur aja… mama gapapa.”

jam 5 pagi gak tega juga liat nyokap gw gak tidur, akhirnya gw suruh aja tidur… biar gantian gw yang jagain tata.

ternyata kalo di rumah sakit jam 5 pagi udah “idup” bok! masa jam 5 ada suster masuk trus mau mandiin ade gw…

kasian bener ade gw masih tidur tau2 dimandiin [-( akhirnya nyokap gw minta ntar aja dimandiinnya jam stengah 7an.

kaget juga sih… berhubung di keluarga gw gak pernah ada yang sampe sakit dan harus dirawat di RS (kecuali pas nyokap melahirkan yaa…).

sekarang ada tante gw di rumah sakit, nemenin nyokap. jadi gw disuruh pulang deh… disuruh istirahat katanya soalnya lagi puasa.

mana makanan banyak banget lagi tadi! ampun… godaan bener2 deh… pizza hut, nasi goreng, mie goreng, bubur ayam, bubur sum2, mcd, bika ambon zulaikha dan segala macem. huufff… sabar widyaaa… besok selesai… SEMANGAT!!

buat tataku sayang, cepet sembuh yaaa… ayo nanti kalo udah sehat kita makan pizza sama cream soup yang banyak 😉

©dhya

Categories
Uncategorized

Lucky to have you

Jujur ya, gw sedih banget waktu lo gak cerita ke gw tentang masa-masa itu. *ngomong dengan muka serius yang gak pernah gw liat sebelumnya*

???

yah… itu kan bisa dibilang titik terendah dalam hidup lo. dan gw sedih karena gw  gak ada disitu buat bikin lo bangkit lagi.

*speechless*

—————————————————————————————————————————–

kalo lo cewek, pasti udah gw peluk.

thx for always be around ya pak 🙂

©dhya

Categories
Uncategorized

And the award goes to

Oh, and the award for the best liar goes to you
For making me believe that you could be faithful to me
Let’s hear your speech out

How about a round of applause
A standing’ ovation

(Rihanna – Take a Bow)

—————————————————————————————–

Oh, ya ampun! baru aja banget banget sadar liriknya! HAHA!

jadi ingat suatu percakapan di sebuah resto daerah rawamangun.

Gila ya! kalo gw bisa bikin award, gw kasih award deh tuh orang! Gila. Dia bisa bikin lo kaya gini, wid. KAYA GINI!

*huff*

Duh, gw benci banget. BENCI! GW BENCI SAMA DIA! GW BENCI SAMA LO!!!

kok jadi benci sama gw sih??? (pengen banget nangis tapi gak bisa)

iya, gw benci sama lo soalnya lo BEGO! (setengah berteriak)

*sigh* (…dan masih juga belum bisa menangis walaupun sudah dimaki-maki)

©dhya

Categories
Uncategorized

Sudahkah kamu bersyukur hari ini?

Satu kata untuk hari ini: HECTIC.

Pertama, tak lain dan tak bukan, KAUP tercinta. Hari ini rencana awal kita (yang terasa sangat manis) adalah field. Namun karena beberapa hal, seperti belum sempet konsul ke Mbak Melly dan belum merampungkan hasil uji coba, akhirnya field ditunda sampai hari Jumat.

Disela-sela memikirkan masalah validitas dan reliabilitas KAUP, gw dapet sms “pada dimana? Gw di H4 ya… tapi bagian belakang.”. ASTAGA! How could i forget about this??? Rabid SNAP! *sigh* akhirnya gw izin sama kelompok KAUP untuk rapat dulu… gw pikir rapatnya gak bakal lama, tapi ternyata… tetep aja banyak perintilannya. Selesai rapat di H4, turun lift niatnya mau balik lagi ngerjain KAUP di C2 (Jadi gw harus turun di H2 dan nyeberang di jembatan penghubung gedung H-C.). Gw masuk lift n mencet nomor 2. Pintu terbuka di lantai 2 dan disitu berdiri Yozi yang mau masuk ke lift. Dia bilang, “Wid, kita ngerjain periklanan di via”. Omaigat!!! Masih ada tugas yang belum tersentuh ternyata.

Tugas psikologi iklan yang harus dikumpul besok dan sampai jam 18.30 tadi belum juga mendapat ide untuk membuat apa. Hufff… dan di sela-sela itu ada percakapan yang sempat membuat gw hampir terpancing untuk naik pitam:

Duh, cepetan yuk… udah jam segini nih… gw mesti balik jam 7.

Iya, aku juga maunya kaya gitu.

Iya tapi aku mesti naik bus…

Aku juga naik bus.

Emang rumah lo dimana?

Lebak bulus.

Ooh. (Well, udah. Stop. Kalo diterusin bisa naik pitam beneran yang ada gw. Anyway, rumah gw di rawamangun bu!)

Huff… dan sampai jam 7 malam lewat kelompok periklanan gw masih ngemper di gedung samping cafe via dan masih gak tau harus nyari ide kaya gimana. Akhirnya turun lah Mas Dewa yang dengan semena2nya gw jegat (ato cegat? Gimana sih tulisannya?) untuk nanyain, “Mas, sebutin kata-kata yang bisa bikin orang senyum dong!”.

(Masih sambil ngobrol sama MasDewa) Beberapa menit kemudian Yozi bilang kalo teman2 KAUP kami (kebetulan gw dan Yozi satu kelompok KAUP n periklanan) sms yang isinya: “Wid, Yo, pada dimana? Ngerjain KAUP lagi yuk! Di gedung C yaa..”

Argh. Satu tugas belum selesai harus udah ngabur lagi ke kelompok tugas yang lain. Gw juga gak enak banget udah ninggalin kelompok KAUP dari jam 4 sore. Untung gak berapa lama kemudian Mas Dewa memberi ide yang bisa dipake buat tugas periklanan. Jadi akhirnya gw n Yozi bisa kabur ke kelompok KAUP gw.

Well, back to KAUP. Jadi karena field gak jadi hari ini, field rencananya akan diundur sampai hari jumat. Dan, oh! Ternyata hari jumat juga gw ada kunjungan MAC yang sampai saat ini waktunya masih belum jelas kapan. Nanti dari kunjungan ini harus ada laporan kunjungan yang nantinya jadi tugas akhir kita. Dan satu hal lagi yang bikin ini semua jadi jauh jauh jauh lebih buruk. Hari jumat itu ada pelatihan sponsorship SNAP ART yang gak mungkin di-reschedule. Oh, i hate this.

Matilah gw!

Hufff…

Kalo gw ikut kunjungan MAC, gw gak akan bisa ikut field dang w juga harus ngatur re-schedule pelatihan sponsorship (dan itu nampaknya tidak mungkin).

Kalo gw gak ikut MAC, gw gak akan bisa buat laporan buat tugas akhir.

*BAH! Udah kaya item dilemma aja ni! (Dalam alat ukur deductive reasoning gw)*

Gak tau lagi mesti gimana. Gak tau. Bodo. Tapi gak mungkin juga gw ngebiarin semuanya “let it flow”. Harus diatur! Akhirnya dengan telp sana-sini gw bisa ngatur supaya gw bisa tetep ngerjain tugas akhir MAC tanpa mesti ikut kunjungan, bisa tetep ikut field KAUP dan semua anak sponsorship ikut pelatihan (mengingat si Enno dan Yuli, yang satu team sama gw di sponsorship SNAP, juga mestinya kunjungan MAC dan sekelompok sama gw). Dan gw menghubungi berbagai pihak untuk mengatur ini sambil menunggu bus gw dateng! Astaga! Segitu gak punya waktunya gw…

Ya Allah… ribet banget sih kayanya hidup gw!!!

Di bus gw memanfaatkan waktu dengan baca jurnal proses kelompok yang dijadiin tugas buat sabtu besok. Gak punya waktu lagi, harus mulai baca dari sekarang karena nanti di rumah harus mengerjakan tugas lain lagi yang sama banyaknya. Huff…

Turun dari bus kira-kira jam 21.15… menunggu mikrolet 21 yang kalo malem lewatnya agak jarang (sambil deg2an takut ternyata udah gak ada yang lewat karena udah kemaleman). Sambil berdiri nunggu dan mendengarkan musik lewat mp3 player gw tiba-tiba gw ngeliat seorang bapak yang buta jalan dengan tongkatnya di sepanjang trotoar menuju ke arah gw… bapak itu terus berjalan sampai dia benar-benar lewat di hadapan gw dan terus maju. Meraba-raba jalan dengan tongkatnya. Pelan-pelaaannn banget. Entah kenapa mata gw gak bisa lepas dari beliau. Sampai beliau jalan menjauh dari gw… gw masih tetep ngeliatin. Dan tiba-tiba gw berpikir:

Kalo gw yang jadi dia, gw bisa gak ya?

Gw kuat gak ya harus jalan dengan tongkat kemana-mana?

Gw sanggup gak ya menerima bahwa dunia gw gelap dan gw gak bisa ngeliat apa2?

Kalo gw buta seperti dia, gw masih bisa gak ya ada disini? Berdiri disini menunggu mikrolet seturun gw dari bus pulang kampus?

Kalo gw buta seperti dia, gw masih bisa gak ya menuntut ilmu tinggi-tinggi dan masuk ke psikologi UI?

Kalo gw buta seperti dia, gw masih bisa gak ya belajar dengan tugas2 yang walaupun membuat stress tapi tetep aja baik untuk merangsang otak gw?

Kalo gw buta seperti dia, masih bisa gak ya gw menjalani hari-hari gw seperti sekarang?

Kalo gw buta seperti dia, masih mungkin gak ya gw punya pengalaman organisasi dan kepanitiaan dengan segala rapat dan deadline-nya?

Kalo gw buta seperti dia, masih bisa gak ya gw punya temen-temen kaya temen-temen yang gw punya sekarang?

Kalo gw buta seperti dia, kira-kira apa ya yang sedang gw lakukan SEKARANG? SAAT INI?

Tiba-tiba gw meneteskan air mata. Haha! Percaya nggak percaya. Bahkan gw sendiri pun menganggap ini lebay. Tapi gak tau kenapa gw gak bisa berhenti. (bahkan saat gw menuliskan ini pun gw kembali menitikkan air mata).

Saat itu gw lalu sadar… Ya Allah, aku belum bersyukur pada-Mu hari ini.

Hari ini yang ada cuma keluh kesah. Hari ini yang ada cuma panik, stress, capek!

Terima kasih telah mengingatkanku Ya Allah…

Terima kasih telah memberiku kedua mata ini

Terima kasih karena Kau telah memperlihatkan warna-warni dunia

Terima kasih karena Kau telah menunjukkan tenangnya langit biru

Terima kasih karena Kau memperlihatkanku cahaya yang selalu menerangi jalanku

Terima kasih karena Kau memberiku kesempatan untuk melihat teduhnya wajah orang tuaku

Terima kasih karena Kau telah menunjukkan indahnya mahakarya-Mu di cermin

Terima kasih karena Kau telah menunjukkan padaku betapa besar Anugerah yang telah kuterima

Dan yang paling penting.

Terima kasih Ya Allah…

Karena kau telah memberiku kesempatan untuk menjalani kehidupan seperti yang sedang kujalani sekarang.

©dhya